Komuniti Al-Insyirah

islamic finance, banking, career, peace.

Ruang Download Section dah dibuka, sila gunakan sebaiknya

You are not connected. Please login or register

Jangan Khianati Saudara Kita di Gaza!

View previous topic View next topic Go down  Message [Page 1 of 1]

1 Jangan Khianati Saudara Kita di Gaza! on Thu Jan 07, 2010 10:05 pm

insyirah


Moderator
Moderator
Wednesday, January 6, 2010

Cadangan teks Khutbah dari PACE - Jangan khianati Saudara kita di Gaza

Teks Khutbah Jumaat: Jangan khianati Saudara Seagama


اَلْحَمْدُ للهِ الَّذِيْ لَهُ مَا فِى السَّمَوَاتِ وَمَا فِى الأَرْضِ وَلَهُ الْحَمْدُ فِى الآخِرَةِ وَهُوَ الْحَكِيْمُ الْخَبِيْرُ. أَشْهَدُ أَنْ لآ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لآ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ.

أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ اللهِ! اِتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

Sidang Jumaat yang di rahmati Allah,


Pada hari Rabu yang lepas, tercatat satu peristiwa yang amat besar maknanya bagi umat Islam dan rakyat Palestin di Gaza. Sebanyak 240 buah ambulan dan kenderaan membawa ubat-ubatan, makanan, permainan kanak-kanak dan peralatan sekolah Berjaya memasuki Gaza melalui Rafah di sempadan Mesir.


Bantuan ini adalah dari convoy Viva Palestina 3 (yang bermaksud hidup Palestin) yang digerakkan oleh seorang ahli parlimen British, George Galloway. Rombongan ini bertolak dari London pada 5 Disember 2009 dan setelah merentas Benua Eropah selama 31 hari, mereka sampai ke Gaza pada 6 Januari 2010. Bantuan ini disumbangkan oleh warga dari 17 negara termasuk Malaysia. Sebanyak 9 buah ambulan adalah sumbangan dari rakyat Malaysia.


Meskipun rombongan ini selamat sampai untuk menyerahkan barang-barang bantuan yang amat diperlukan oleh penduduk Gaza yang sudah terkepung dan terkurung selama 3 tahun, namun misi ini hanya Berjaya dilaksanakan setelah menerima pelbagai mehnah dan ujian yang amat berat. Lebih malang lagi, kesukaran yang mereka lalui bukan kerana mereka dihalang oleh Israel tetapi halangan itu datangnya dari Negara Islam sendiri. Mesir sebagai jiran terdekat kepada Gaza diharapkan akan memberi sokongan dan memudahkan laluan convoy sebaliknya mengenakan pelbagai syarat dan menyukarkan usaha untuk menyalurkan bantuan. Bahkan tindakan zalim dan tidak berperi kemanusiaan Mesir hampir-hampir menggagalkan harapan untuk menyalurkan bantuan sejumlah 2 juta USD sumbangan dari warga dunia yang prihatin tanpa mengira bangsa, agama dan Negara.


Sidang jumaat yang dirahmati Allah.


Mesir bertindak menghalang konvoi untuk mendarat di pelabuhan Nuweiba di Semenanjung Sinai. Akibatnya convoy yang sudah berada di Aqaba, Jordan dan menanti pengangkutan laut untuk menyusuri laut Merah dan mendarat di pelabuhan Nuweiba terpaksa berpatah balik melalui Syria. Dari Pelabuhan Latakia, konvoi terpaksa menggunakan 3 buah feri untuk ke pelabuhan al-Arish melalui laut Mediterranean. Pelabuhan al-Arish adalah pelabuhan kecil yang tidak sesuai untuk laluan sejumlah kenderaan sebanyak itu. Di samping itu, pengiring dan sukarelawan terpaksa menaiki kapal terbang dan menyertai kenderaan mereka di pelabuhan al-Arish. Akibat dari halangan dari kerajaan Mesir ini, convoy terpaksa menanggung kos tambahan melebihi USD 500,000.


Sebaik sahaja tiba di Al-Arish, pehak berkuasa Mesir hanya membenarkan sebahagian kecil sahaja pengiring memasuki Gaza. Bantahan dari sukarelawan telah menyebabkan passport mereka dirampas dan hanya dikembalikan setelah didesak. Kemudian Mesir mengenakan satu lagi syarat iaitu lebih dari 50 kenderaan mesti di serahkan melalui Israel. Keadaan ini telah menimbulkan bantahan dari pengiring convoy. Kemudian kita diberitahu pihak berkuasa Mesir telah bertindak ganas ke atas sukarelawan dengan membaling batu kepada mereka, memukul, mencedera dan menangkap beberapa orang anggota convoy, termasuk seorang pelajar perubatan dari Malaysia yang sedang menuntut di UK.


Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,


Marilah kita sama-sama mengambil iktibar dari peristiwa yang bukan melukakan umat Islam sahaja tetapi seluruh warga dunia yang masih ada rasa ehsan di hati mereka. Di satu pihak kita menyaksikan bagaimana warga Britain , Amerika Syarikat dan Eropah menaja beberapa buah ambulan dan bekalan ubat-ubatan atas rasa prihatin terhadap penduduk Gaza. Bahkan salah seorang dari sukarelawan yang menyertai protes di Kaherah adalah seorang Yahudi yang berumur 82 tahun dan merupakan mangsa kepada tragedy holoucaust, pembunuhan beramai-ramai bangsa Yahudi oleh Hitler semasa Perang Dunia Kedua. Beliau telah menyertai mogok lapar kerana membantah tindakan kerajaan Mesir menyekat bantuan kepada penduduk Gaza. Kita juga menyaksikan berapa ratus warga Peranchis telah dibelasah dengan teruk oleh polis Mesir kerana meyokong penduduk Gaza di Kaherah.


Kemudian di satu pihak yang lain di kalangan kerajaan sebuah Negara islam, kita menyaksikan satu kekejaman dan penganiayaan yang tidak ada tolok bandingnya. Bagaimana sebuah kerajaan yang diterajui oleh umat islam tergamak bertindak seperti yang dilakukan oleh Mesir. Bagaimana mereka cuba menghalang dunia dari membantu penduduk gaza, tanggungjawab yang sepatutnya dilaksanakan oleh Mesir sendiri sebagai jiran tetangga terdekat. Bukan sahaja mereka bersekongkol dengan Israel bahkan turut sama mengepung dan menutup sempadan Gaza. Sudahlah mereka mengenakan pelbagai sekatan kepada penduduk gaza, mereka turut menghalang orang lain dari menghulurkan bantuan.


Sidang Jumaat yang dirahmati Allah.


Semua ini menuntut kita untuk menilai peristiwa ini dengan neraca iman. Kadang-kala umat islam terbawa-bawa dengan pemikiran sekular lalu membuat kesimpulan yang jauh dari kebenaran. Ini ditambah pula dengan kecenderungan Asobiyah (kebangsaan sempit) lalu merendah-rendahkan bangsa Arab. Mereka melemparkan tuduhan bahawa orang Arab memang tidak boleh dibawa berunding. Bahkan ada yang tergamak mengatakan tidak ada gunanya membantu rakyat Palestin kerana mereka sentiasa tidak sehaluan dan sentiasa bertelagah.


Sidang jumaat yang dirahmati Allah.


Ini tiada kena mengena dengan bangsa Arab atau apa bangsa sekalipun. Apa yang kita saksikan adalah satu manifestasi dari satu pertembungan di antara haq dan bathil. Gambarannya telah pun diberitahu oleh Rasulullah SAW.


Abu Hurayrah menyampaikan dari Rasulullah SAW, “Sebahagian dari umatku tidak akan berhenti berjihad di pintu-pintu Dimashq (Damsyik) dan di pintu-pintu al-Quds (palestin) dan di sekelilingnya. Pengkhianatan dan pembelotan bagi sesiapa yang berkhianat tidak akan menyakiti mereka sedikitpun. Mereka akan tetap menang, mempertahan kebenaran sehingga saat datangnya kiamat”


Riwayat At-Tabarani


Nahik Ibn Surim al-sakuni menyampaikan dari Rasulullah SAW “Kamu akan memerangi golongan kafir sehingga sebahagian kamu yang tinggal akan berperang di Sungai Jordan, kamu di sebelah timur (Jordan pada hari ini) dan mereka di sebelah barat (Palestin yang terjajah)”


Dari Ibn Hajar al-Asqalani


Muadz bin Jabal menyampaikan dari Rasulullah SAW “Allah Maha Besar akan member kamu kekuatan untuk menawan as-Syams (Palestin) selepas kewafatanku.Orang laki-laki dan wanita akan bertahan di sana sampai kiamat. Sesiapa di kalangan kamu yang memilih salah satu dari pantai-pantai as-Syams (termasuk Gaza) atau Baitul Maqdis adalah mereka itu berada di dalam jihad sehingga hari pengadilan.”


Rasulullah SAW mengatakan berhubung penghuni Tanah suci (al-Quds), “Mereka dan isteri-isteri mereka, anak-anak mereka dan hamba (pembantu-pembantu mereka – lelaki dan perempuan) adalah di dalam ‘ribat (pengawal pada kubu) pada jalan Allah”


At-Tabarani


Muawiyah bin Abi Sufyan menyampaikan dari Rasulullah SAW, “Ada di kalangan umat ku yang sentiasa berada di atas al-haq. Tiada sesiapa yang menentang mereka akan menyakiti mereka sehingga datangnya kiamat” Para sahabat bertanya ‘Di mana mereka itu”? Rasulullah SAW menjawab, “Mereka berada di Baitul Maqdis dan di sekitar Baitul Maqdis”


Iman Ahmad


Sidang Jumaat yang dirahmati Allah.


Hadis-hadis yang terbit dari lidah Rasulullah SAW adalah satu bukti bahawa apa yang berlaku pada hari ini adalah satu kebenaran yang telahpun disusun oleh Allah SWT. Kita pada hari ini amat beruntung kerana para sahabat hanya mendengar beritanya dari rasulullah SAW sedang kita menyaksikan dengan mata kepala kita sendiri. Alangkah ruginya jika kita tidak mengambil sebanyak manfaat dari peristiwa ini untuk menyuburkan iman kita dan keyakinan kita untuk berjuang pada jalan Allah?


Hari ini kita melihat pemimpin-pemimpin Negara-negara Islam telah mengkhianati perjuangan Islam dan umat Islam seperti apa yang dilakukan oleh Mesir. Namun kita yakin dengan Allah SWT, bahawa pengkhianatan dan pembelotan pemimpin-pemimpin yang memaksakan kepimpinan mereka ke atas umat islam tidak akan mampu mengkhianati perjuangan rakyat Palestin bahkan perjuangan umat Islam di mana jua. Umat Islam di Palestin tidak pernah goyah dalam mempertahankan Baitul Maqdis dan Masjid al-Aqsa selama lebih 64 tahun mengikut taqwim hijri. Kalau perjuangan ini digarap oleh orang yang tidak beriman, maka sudah lama masjid al-Aqsa sudah diruntuhkan dan diganti dengan haikal Sulaiman, tempat penyembahan orang Yahudi. Tetapi ini tidak berlaku dan ia sama sekali tidak akan berlaku kerana Allah telah menjamin keselamatan tanah sucinya dengan meletakkan jundullah, tentera-tentera dari kalangan para mukmin yang ikhlas berjihad pada jalan Allah.


Mesir tidak akan berhenti untuk meneruskan perjuangan sia-sianya. Kini Mesir sedang menanam kepingan keluli sedalam 20 hingga 30 m untuk menutup terowong-terowong yang memasuki gaza dari Rafah. Terowong-terowong in adalah satu-satunya saluran untuk penduduk Gaza mendapat bekalan makanan dan ubat-ubatan dalam keadaan terkepung dari semua arah.


Prof Dr Yusuf Qardhawi, Presiden Kesatuan Antarabangsa Ulama Islam telah membidas Mesir dan mengingatkan mereka supaya menghentikan jenayah keji ke atas saudara-saudara mereka sendiri. Tindakan Mesir, menurut Prof Al-Qardhawi sama dengan mengatakan ‘Palestin boleh mati dan Israel boleh terus hidup!” Beliau menggesa rakyat Mesir supaya bangkit menolak tindakan keji pemerintah Mesir dan mendesak Liga Arab serta OIC supaya menekan Mesir untuk menghentikan perbuatan terkutuk itu. Namun seperti yang dijangka tidak ada pemimpin Negara Islam yang menyahut seruan persaudaraan Islam ini. Cuma Turki setakat ini yang menunjukkan contoh yang wajar diikuti. Sewaktu Mesir menahan convoy dan menangkap sukarelawan, 10 orang pemimpin Turki telah berunding dengan kerajaan Mesir supaya memberi laluan kepada konvoy dan melepaskan sukarelawan yang ditahan. Turki juga membiayai kapal terbang yang disewa khas untuk menerbangkan para sukarelawan akibat dari perubahan laluan konvoy.


Sidang Jumaat yang dirahmati Allah. Marilah kita sama-sama merenung dengan mata hati akan pesan-pesan Allah di dalam al-Quran


“Orang mukmin adalah bersaudara. Oleh itu damaikanlah di antara saudara-saudaramu dan tunaikanlah tanggungjawabmu kepada Allah agar kamu mendapat rahmat.”


Al-Hujurat: 10


Nabi Muhammad (SAW) berkata,


"Seorang Muslim bersaudara dengan Muslim yang lain, dia tidak berbuat salah kepadanya, mengecewakannya, atau mengabaikannya."


Prof Al-Qardhawi juga mengingatkan kita akan pesan Rasulullah SAW


"Bantulah saudaramu, sama ada jika dia menindas [dengan mencegah dia dari melakukannya] atau jika dia ditindas." Nabi tidak berkata, "kepung dia, biarkan dia kelaparan, atau tindas dia bagi pihak musuhmu."


Menjadi kewajipan dan tanggungjawab Mesir untuk membuka laluan Rafah bagi manfaat warga Gaza kerana itulah satu-satunya jalan keluar bagi mereka. Kewajipan ini bukan sahaja tuntutan syariat Islam tetapi juga kehendak undang-undang. Tidak ada undang-undang yang mengarahkan cengkaman dikenakan ke atas umat Gaza atau menyuruh supaya menjadi tali barut dalam membunuh mereka.


Sidang Jumaat yang dirahmati Allah


Akhirnya kita mengingatkan diri kita semua bahawa Gaza adalah tempat kelahiran ramai ulama tersohor yang lahir di kalangan umat ini. Imam as-Syafii, yang menjadi ikutan umat Islam di Malaysia adalah kelahiran Gaza. Begitu juga ulama besar Imam Ibn Hajar al-Askalani adalah kelahiran Askalan yang kini dijajah oleh Israel di utara Gaza dan dinamakan Ashkalon. Apakah kita rela tanah kelahiran ulama-ulama besar ini diperlakukan sedemikian rupa.


Wahai saudara-saudara seiman. Marilah kita menyahut seruan jihad dengan harta dan jiwa kita untuk meninggikan kelimah Allah di atas muka bumi ini. Di manapun kita berada kita wajib menyertai seruan jihad ini dengan segala kemampuan yang ada. Baitul Maqdis adalah tanggungjawab seluruh umat Islam. Setiap seorang dari kita pasti akan bangkit di kemudian hari dan akan dipertanggungjawabkan apa yang telah kita lakukan untuk membela tanah suci kita.


Surah as-Saff 8 - 9


Kemenangan telah dijanjikan oleh Allah.


“Mereka menutup cahaya Allah dengan mulut-mulut mereka tetapi Allah tetap menyempurnakan cahayanya walaupun orang kafir membenci. Dialah yang telah mengutuskan rasul dengan petunjuk dan Din (agama) yang haq untuk dimenangkan di atas segala agama, meski orang-orang musyrik membenci


بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِى الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الأيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ
السَّمِيعُ الْعَلِيْمُ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأَمْوَاتِ، فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ.


KLIK DISINI untuk melihat gambar di kedutaan Mesir.


_________________


"Kalau kita sayangkan kekasih kita, pastikan kita dapat selamatkan kekasih kita itu dari azab api neraka"

.:: HaRuMaN MaWaR ::.

2 Re: Jangan Khianati Saudara Kita di Gaza! on Tue Jan 12, 2010 9:42 am

dheadz


Admin
Admin
Semoga semua pejuang di jalan Allah tersebut dimudahkan urusan mereka, dalam membantu penduduk Palestin.


_________________
Manusia selalu heboh mencari sesuatu yg bakal ditinggalkan, tapi tak heboh utk menyiapkan sesuatu yg bakal dibawa… Mari kita persiapkan diri dengan bekalan yang sepatutnya dibawa ke alam sana nanti. Wink

3 Re: Jangan Khianati Saudara Kita di Gaza! on Wed Jan 13, 2010 8:46 pm

insyirah


Moderator
Moderator
Assalamu'alaikum.

Petang tadi saya menerima SMS dari seorang akhawat minta untuk sama-sama solat sunat HAJAT dan TAHAJUD untuk mendoakan para saudara seakidah di Indonesia supaya kota Injil tidak akan diluluskan. Sekiranya Kota Injil diluluskan, mara diharamkan:

1. bertudung
2. azan berkumandang
3. masjid

Ya ALLAH!
Tak tahu kesahihan berita ini, kalau benar? Na'uzubillah! Crying or Very sad


_________________


"Kalau kita sayangkan kekasih kita, pastikan kita dapat selamatkan kekasih kita itu dari azab api neraka"

.:: HaRuMaN MaWaR ::.

4 Re: Jangan Khianati Saudara Kita di Gaza! on Thu Jan 14, 2010 2:52 am

aysarahanan


Moderator
Moderator
moga ALLAH melindung ahlul palestin serta seluruh umat islam.

memang sudah jadi tugas kita sebagai muslim membantu saudara seagama,
tak kiralah samada di palestin mahupun di mana-mana sekali pun.
penyatuan umat atas nama akidah dan atas nama islam.
tak semestinya berjihad itu perlu mengangkat senjata,menginfaqkan diri serta harta juga di namakan jihad.
sesungguhnya Allah bersama2 dengan orang benar..
doa dari orang2 yang di zalimi tiada hijabnya di sisi Allah..


_________________
"Jika dunia ini persinggahan, mengapa tidak kita banyakkan bekalan untuk meneruskan perjalanan? Kerana kita cuma ada satu persinggahan."

5 Re: Jangan Khianati Saudara Kita di Gaza! on Sat Sep 04, 2010 7:56 am

Shahrul Na'im


Ahli Baru
Ahli Baru
berbincang pasal palestine ni teringatkan saya mengenai suatu blog yang saya ikuti

http://saint-guerre.blogspot.com/

very informative

tapi berwaspada dengan blog ini agar tidak membuta tuli mempercayai nya 100%
jika musykil,tanyakanlah kepada orang yang lebih arif

6 Re: Jangan Khianati Saudara Kita di Gaza! on Fri Dec 17, 2010 8:30 pm

azizul


Admin
Admin
Assalamualaikum, sepanjang pengalaman saya, kebanyakan msg yg diterima lewat sms, seperti ukhti insyirah berikan, tidak benar, selalunya hanya mainan org dan sms dah berlegar lebih lama sebelum kta terima...
Wallahu 'alam


_________________
http://al-insyirah.forummotion.com

Sponsored content


View previous topic View next topic Back to top  Message [Page 1 of 1]

Permissions in this forum:
You cannot reply to topics in this forum