Komuniti Al-Insyirah

islamic finance, banking, career, peace.

Ruang Download Section dah dibuka, sila gunakan sebaiknya
Similar topics

You are not connected. Please login or register

Cukuplah Allah Bagiku

View previous topic View next topic Go down  Message [Page 1 of 1]

insyirah


Moderator
Moderator
Seorang lelaki memasuki sebuah masjid bukan apada waktu solat, lalu ia menjumpai seorang anak kecil berusia sepuluh tahun sedang melaksanakan solat dengan khusyu'. Ia menunggu hingga anak kecil itu menyelesaikan solatnya, kemudian orang itu mendekatinya dan bertanya.

"Anak siapa wahai anakku?" anak kecil itu menggeleng-gelengkan kepalanya dan menitiskan air mata dipipinya. Kemudian ia mengangkat kepalanya dan berkata, "Wahai pak cik, saya seoranag anak yatim piatu."

Lelaki itu tersentuh sekali hatinya dan berkata, "Mahukah kamu menjadi anak angkatku?"

Anak kecil itu berkata, "Apakah jika aku lapar engakau akan memberiku makanan?" Orang itu menjawab "Ya!!"

Anak kecil itu bertanya lagi,"Apakah jika aku tidak mempunyai pakaian, engkau akan memberiku pakaian?"O rang itu mengangguk dan mengatakan, "Ya!!"

Anak kecil itu bertanya lagi, "Apakah engkau akan menyembuhkanku jika aku sakit?" Orang itu menjawab, "Wahai anakku,aku tidak dapat melakukan itu"

Anak kecil itu bertanya lagi, "Apakah engkau akan menghidupkan ku bila aku mati?" Orang itu menggelengkan kepala. "Aku juga tidak sanggup"

Akhirnya anak itu berkata, "Kalau demikian wahai pak cik,serahkanlah diriku kepada:

"Tuhan yang telah menciptakan aku,maka Dialah yang menunjukkan hidayah kepadaku, dan Tuhanku yang Dia memberi makanan dan minum kepadaku dan apabila aku sakit Dialah yang menyembuhkan aku, dan yang akan mematikan aku kemudian akan menghidupkan aku (kembali), dan yang amat ku inginkan akan mengampuni keslahanku pada hari kiamat" (Surah As-Syu'ra:Ayat 78-82)

Lelaki itu pun diam dan pergi meneruskan urusannya, sedang anak kecil itu berkata, "Aku beriman kepada Allah. Barangsiapa bertwakal kepada Allah nescaya Dia akan memberi kecukupan kepadanya."

Begitulah kisah anak seorang ank kecil yatim piatu yang begitu kuat pergantungannya pada Allah dan begitu tinggi keyakinannya pada kekuasaan dan ketentuan Allah. Dia merasakn cukup hanya Allah tempat dia bergantung dan bertawakal. Sedangkan anak kecil ini begitu yakin akan ketentuan Allah tapi kita sndiri sering takut dan terfikir adakah akan ada rezeki untuk kita pada hari ni, esok dan seterusnya?

Sehinga ramai manusia yang alpa dan terus tenggelam mengejar dan mencari kekayaan dunia. Mereka merasakan seperti tidak akan ada hari esok untuk mereka. Tak habis rasanya harta juga kekayaan di dunia. Tetapi kerakusan manusia mengejar kemewhan juga kekayaan dunia seperti ianya akan habis jika mereka tidak merebutnya. Apatah lagi ibadah dan kewajipan mereka pada Allah dilupakan dan diketepikan lantaran keasyikkan mengejar keduniaan ini. Tidakkh mereka juga kita terfikir, bahawa rezeki manusia telah Allah tetapkan bahagian masing2 sejak kita di dalam rahim lagi. Bukanlah bererti kita tidak perlu berusaha tetapi jangan pula sehingga kewajipan pada Nya diabaikan.

Bila kita ditimpa keuzuran, sering kita runsing dan risau kan hilangnya nikmat sihat ini. Waktu ni, mula lah sibuk mencari doktor hatta bomoh untuk memastikan penderitaan juga kesakitn yang dialami sembuh secepat mungkin, tak sabar rasanya ingin mengecapi kembali nikmat sihat yang telah dipinjamkan sementara itu yang telah dihabiskan dan disia2kan dgn melakukn kerja yang sia2 dan kemaksiatan. Sehingga berhabis ratusan hatta ribuan ringgit untuk membeli kembali nikmat kesihatan itu.

Kenapa tidak kita merendahkan diri berdoa dan bertaubat pada NYA agar disembuhkan segala kesakitan dan diampunkan segala dosa2 yang telah kita lakukan selama ini. Mungkin penderitaan yang kita alami adalah kafarah atas segala dosa2 kita. Sdakah kita sedar semua ni? kita sibuk mencari penawar untuk menyembuhkn tetapi kita lupa pula kepada yang menyembuhkan.

Yak perlulah saya jelaskan panjang lebar mengenai kisah anak kecil ni,sama2lah kita fikirkan apa istifadah yang boleh kita ambil dari kisah ini sebagai panduan dan ingatan bersama. Begitu juga pada hal2 yang lain. Yakin dan bertawakallah padaNYA .Sesungguhnya Dia menyukai orang2 bertawakal. Tetapi jgn pula kita slah gunakan konsep tawakal. Berusaha dulu kemudian berdoa dan bertawakallah pada Nya. Insya Allah.

Dia tidak akan menghampakan permintaan juga Doa hambanya yang briman dan berdoa bersungguh2 padaNya dengan Sabar dan Solat. Renung2lah kembali, adakah sudah cukup keyakinan dan pengharapan kita Pada Nya sehingga kita merasakan cukuplah Dia segalanya? Wallahu'alam.

Bersabarlah, sesungguhnya Alah mengiringi kesusahan dengan kemudahan. Mudah2an kesusahan itu akn lenyap dengan segera.


_________________


"Kalau kita sayangkan kekasih kita, pastikan kita dapat selamatkan kekasih kita itu dari azab api neraka"

.:: HaRuMaN MaWaR ::.
Share this post on: Excite BookmarksDiggRedditDel.icio.usGoogleLiveSlashdotNetscapeTechnoratiStumbleUponNewsvineFurlYahooSmarking

No Comment.

View previous topic View next topic Back to top  Message [Page 1 of 1]

Permissions in this forum:
You cannot reply to topics in this forum