Komuniti Al-Insyirah

islamic finance, banking, career, peace.

Ruang Download Section dah dibuka, sila gunakan sebaiknya

You are not connected. Please login or register

[Cerpen] Cinta Gorilla

View previous topic View next topic Go down  Message [Page 1 of 1]

1 [Cerpen] Cinta Gorilla on Wed Sep 16, 2009 10:30 am

insyirah


Moderator
Moderator
Karya ini ditulis oleh Cik Santun, Pelajar Universiti Yarmouk kuliah adab takhassus arabiy.. tahun 3.. Semoga ianya bermanfaat. Smile

"Abang, sayang minta maaf.. Tidak berniat untuk melukakan dan mengguris hati abang, cume sayang rasa, inilah jalan terbaik bagi kita,jalan mardhootillah, jalan yang insyaallah kan membawa kita ke syurga.. Sayang percaya akan janji Allah, perempuan yang baik, tercipta untuk lelaki yang baik, Jadi amat penting bagi sayang menjadi kaum hawa yang seprti itu untuk punyai suami yang selayaknya.. Bukan impian sayang untuk mendapat suami yang luar biasa, tapi cukup suamiku adalah orang biasa yang mampu membawa cinta sayang ke jalan redha-Nya.. Bukanlah perpisahan ini adalah untuk selamanya, tetapi jika taqdir Allah menjodohkan kita, maka sayang terima.. Tapi jika bukan, dan abang sudah punyai pengganti, sayang harap dimaklumkan ya, agar tidak lagi sayang mengharap kasih dan cinta abang"

Itulah yang aku tuliskan didalam kad kecil berwarna merah untuk diberikan kepada Afiq, kekasihku semenjak kami di sekolah menengah. Afiq, orangnya sangat romantik, penyayang, sopan santun, hormat orang tua. Ah, mmg itulah ciri idaman setiap wanita termasuk aku. Ketika di sekolah dahulu, nama Afiq itulah yang akan menjadi bualan, baik di asrama wanita, di sekolah,dan dimana sahaja. Aku orang yang bertuah kerana memiliki cinta Afiq??

Ya, afiq telah melamar untuk aku ini dijadikan temannya ketika kami bersama-sama mengambil STAM, dan memasang niat dan memburu cita yang sama untuk melanjutkan pelajaran ke Mesir. Alhamdulillah, kami bersama mendapat tawaran kesana oleh satu tajaan yang sama. Tetapi ketika itu ayah Afiq sedang dalam keadaan tenat, dan terpaksa berada di hospital sehingga suatu masa yang telah doktor tetapkan. WAlau ahli keluarga dan ramai saudara2 yang memberi kepercayaan pada Afiq untuk meneruskan citanya ke Mesir, namun Afiq tetap berkeras, memandang dia adalah anak pertama dari 8 orang adik beradik, jadi dia meletakkan tanggungjawab menyara keluarga keatsa bahunya, lantas mengambil alih sementara tugas2 ayahnya menyara keluarga..

Melihatkan itu, aku sudah terdetik didalam hati, "Ya Allah, moga2 benar aku telah berjumpa dengan orang yang kau kirimkan cintaku padanya". Bukan kerana aku sudah sangat2 mencintai Afiq ketika itu, tetapi kerana Afiq itu adalah orang yang sedar akan tanggungjawab.. Moga2 begitulah dia dalam membimbing keluarga kami nanti..

Masa terus berlau, hati terus berlalu, jam juga saat terus berlalu.. Sepanjang aku berada di Mesir, tidak sekali aku dihubunginya. Aku faham, mungkin kerana tanggungjawab terhadap keluarga itu sangat besar, jadi dia sudah tidak punyai masa untukku. Sehinggalah suatu hari, nombor yang panjang2 dan yang pelik2 keluar di skrin telefon bimbit, biasanya nombor itu adalah dari Malaysia. Dengan penuh riang aku menjawab kerana sudah kufikir mungkin keluarga dari Malaysia yang menghubungi,

Afiq : Assalamualaikum sayaaang!! Apa khabar?? Sayang abang sihat?? Abang rindu sangat..

Aku : Owh abang!! sayang ingat siapa tadi.. Ingatkan ada orang nak ngorat sayang ke..

Afiq : Owh gatal ya sayang abang!!!!! abang merajuk nanti baru tau. Abang nak bagitau sesuatu!!

Aku : Apa dia abang?? excited sayang nak tahu tau!!

Afiq : Hmm abang dah dapat tawaran belajar Mesir..

Aku : Yaaa?? Alhamdulillah.. boleh nanti kita belajar bersama..

Afiq : Ala sayang abang dah tahun 4, abang baru nak merangkak masuk tahun 1, nanti sayang la ajar abang ya?? Abang dah lama tak belajar, dah 3 tahun jaga ayah, ni pun ayah yang suruh sambung belajar, hmm ikut saja lah..

Aku : Eleh, merendah diri konon!! muaddal abang masa STAM tu dulu mantap apa.. tabik spring la, nanti kang silap2, bukan sayang yang ajar abang, abang yang ajar sayang..

Afiq : Ye la tu.. K la sayang, bakal isteri abang, silalah jaga diri baik2, pakai niqab ya!! abang taknak orang lain ngorat bakal isteri abang tau!! kalau abang tau, abang korek mata orang yang pandang sayang abang ni tau..

Aku : Hihi, takde sape la yang nak dekat sayang ni.. ada pun, sayang taknak layan, abang sorang je la dalam hati ni tau! Terima kasih abang, sebab sayang kat sayang.. Bersyukur sangat. Moga2 pilihan sayang ni tepat! K ya, assalamualaikum abang..

Afiq : Waalaikumussalam sayang..

Semenjak itu, kami seringkali berhubung. Tdak melalui telefon, melalui ym, skype, hantar gambar. Setiap kali aku kemana2, pasti akan ada gambar buat tatapan Afiq, melepaskan rindu katanya. Boleh kata diantara kami, hanya lah mujur menutup aurat sahaja. Segalanya aku beri pada Afiq. Kesedihanku.. Kegembiraanku.. Lunak suaraku, tangisku semua sudah didengari Afiq.

Pernah seorang sahabat bertanya tentan hubungan kami, apakah yang aku harap dalam perhubungan dusta ini?? Kataku sudah tentu perkahwinan, tetapi perancangan kearah itu masih belum kufikir. Hanya punya calon, itu saja yang kumiliki untuk ke alam perkahwinan itu.. Tetapi kedua ibubapa, dan semua ahli keluarga sudah mngenali Afiq dan senang dengannya..

Dijawab pula sahabatku itu,

"Ya ukhti, redha Allah itu memang terletak pada redha ibubapa.. Tetapi, jika redha ibubapa itu melangkah kearah maksiat, diamanakah redha Allah itu?? Umpamanya begini, sebuah pintu yang berkunci, dengan kunci.. Bagaimana bisa kunci yang salah, bukan kunci pintu itu boleh membuka pintu itu?? Pastinya kita akan menggunakan kunci yang betul!! Kunci itu ibarat redha ibubapa, tetapi jika kunci itu salah, apakah dapat juga membuka pintu itu?? Jika redha ibubapa menuju kearah kemaksiatan, bukan pada jalan syariat yang benar, apakah akan mendapat redha Allah??

Ibubapa mungkin tidak faham keadaan, tetapi enti, enti bukankah pelajar agama. Kemanakah tumpahnya muaddal yang mantap, ilmu yang melimpah ruah jika tidak pada amalan?? Enti pelajar agama, harus faham.. Ana tidak salahkan enti. Ana juga terkadang hanyut,rasa ingin punyai lelaki yang menjaga ana tetapi ingat! selagi kita berpegang pada jalan Allah, kita tidak akan hanyut.. Jalan itu yang kita kejari, moga2 kita kecapi, mardhotillah!!!"

Aku mendengar nasihat sahabat usrahku petang itu, ringkas tapi benar katanya, banyak benarnya, dan semua benar. Malam itu aku bernekad ingin memberi mesej pada Afiq. Aku menyesal, aku ingin bertaubat, setaubat2nya. Aku sudah tidak mahu hanyut dalam buaian cinta ini.. lalu aku menulis sesuatu didalam kad berwarna merah untuk disampaikan kepadanya..

(coretan itu adalah yang telah tersedia diawal cerita ini)

Bersambung... Insya Allah
Wink


_________________


"Kalau kita sayangkan kekasih kita, pastikan kita dapat selamatkan kekasih kita itu dari azab api neraka"

.:: HaRuMaN MaWaR ::.

2 Re: [Cerpen] Cinta Gorilla on Wed Sep 16, 2009 12:27 pm

dheadz


Admin
Admin
Citer yang best, silalah cepat sambung ye. Very Happy


_________________
Manusia selalu heboh mencari sesuatu yg bakal ditinggalkan, tapi tak heboh utk menyiapkan sesuatu yg bakal dibawa… Mari kita persiapkan diri dengan bekalan yang sepatutnya dibawa ke alam sana nanti. Wink

3 Re: [Cerpen] Cinta Gorilla on Tue Oct 06, 2009 1:13 pm

insyirah


Moderator
Moderator
SiRi II

Bismillahirrahmanirrahim..
Assalamualaikumwarahmtullah!!...

Alhamdulillah, masih lagi dapat bernafas pada saat dan ketika ini. Saya tidak tahu semenjak bila saya sudah mula menulis cerita2 berbentuk siri, bermaksud entri yang punyai bahagian 1, bahagian 2, dan seterusnya.. Agak pening dengan diri sendiri semenjak kebelakangan ini.. Jadi bagi meneruskan cerita bersiri, inilah sambungan CINTA GORILLA.. Jika ada yang bertanya apakah cinta gorilla itu, jawab sahaja cinta monyet di alam universiti, =P..

Kad itu lalu kuberikan pada sahabat karib Afiq, Saiful untuk diberikan pada nya. Aku harap Afiq faham keadaan aku, bukan aku menolak cintanya, moga2 Afiq faham aku masih punyai perasaan terhadap dia, dan aku juga tidak sanggup melihat dia menikahi perempuan lain. Tapi aku tak mampu mengatakan perhubungan kami ini benar berada atas landasan yang sepatutnya.

"Ya Allah, bantulah hambamu ini melawan nafsu , aku sedar perhubungan ini hanya melayan nafsu semata, meski aku tidak pernah berzina dengannya, memegang tangan dan dating tidak sekali!! namun mesej2 kami umpama melebihi orang yang sudah bernikah.. Kuatkan kami Ya Allah. TAk mampu aku melawannya tanpa bimbingan dariMu, jangan biar aku sendirian. Ampunkan segala dosa2 kami.. Jika kami telah dijodohkan bersama, maka aku redha.. Jika tidak, juga aku redha. Berilah yang terbaik buat kami!!"

Aku hanya mengharap yang terbaik, malam itu, aku buka handphone, lihat ada 30 missed call dan 10 mesej, aku buka satu persatu, kesemuanya dari Afiq, mahukan penjelasan terhadap apa yang telah aku lakukan. Dia bertanya apakah aku sudah punyai yang lain sepanjang kami tidak berhubung, apakah aku sudah menerima orang lain?? apakah dia tidak layak untukku?? apakah aku sudah terdesak mahu berkahwin tanpa menunggu dia?? apakah dia tidak mampu memberikan kebahagiaan kepadaku?? dan apakah apakah apakah lagi..

Aku nyahkan mesej2 nya, aku menangis, berdoa mengharap kekuatan.. 'Owh abang Afiq sayaaaang, tolonglah faham'.. Aku baring di katil sambil membuka lagu kasihku abadi di mp3 dan membayang2 saat terindah kami dahulu, sehingga tertidur.. Tertidur dengan takungan air mata..

Aku menghadiri usrah, mendengar ceramah serta talaqqi dengan harapan aku boleh menyibukkan diri dengan amalan2 seperti itu selain mengingati Afiq. Payahnya untuk aku melupakan dia. Petang itu, selepas aku menghadiri kuliah, aku pulang, membuka handphone dan melihat kiriman mesej dari Afiq lagi, mesejnya seolah tiada apa yang berlaku, mesej yang biasa kuterima, "Assalamualaikum bakal isteri abang, sayang kenapa ni?? ceritalah pada abang.. Abang rindu sangat laa.. nak mati sangat ni kalau sayang tak balas mesej, tak dengar suara sayang.. sayang.. balas ya sayang, abang tunggu"..

Ah!! mesej itu buat aku lemah.. aku off handphone, dan buka pula laptop..Lihat offline mesej ym, sama kesemuanya dari Afiq, ah!! aku perlu bermujahadah untuk lawan ini... Tiba2......

Afiq :
BUZZ Assalamualaikum sayang.. ha baru nampak online, mana sayang abang menyepi ni ha.. abang rindu tau.. sayang nak tau, abang dah belikan cincin untuk sayang tau.. ish, mesti cantik jari sayang abang pakai cincin yang abang belikan ni.

Aku melihat skrin dengan menangis, mengharap kekuatan..

Afiq : Ok la takpe, sayang ambil masa dulu ya!! sayang mesti sibuk nak belajar. Kalau free nanti kita borak ya!! sayang bakal isteri abang.. kiss

Selepas aku nampak Afiq offline, baru aku membalas,

Aku : Abang, sayang takut.. Betul ke apa yang sayang buat ni?? Demi menjaga perhubungan, sayang telah melukakan hati abang. Bukan sayang punyai calon yang lain, tapi sayang harap abang faham, tidak ada perhubungan yang lebih mesra melainkan nikah. sayang sangat mengharap saat indah itu menghampiri kita. Alhamdulillah, Allah masih menyayangi kita, menyedarkan kita sebelum terlambat..Ketika ini, air mata tidak henti2 tertumpah.. Moga kita sama2 kuat..

Selepas itu aku menutup laptop dengan seribu titisan air mata..

Malam itu pula, aku terjumpa dengan sahabatku, katanya ingin berdaftar bayt muslim, dan mengajak aku untuk sama berdaftar.. Lalu tanpa menghiraukan perasaan dia, aku berkata, "ingat ana tak laku ke sehinggakan kene berdaftar di bayt muslim??"..
Lalu jawabnya dengan tenang:


"Bayt Muslim bukan untuk orang tak laku.. Bukan sekadar mencari pasangan, tapi lebih dari itu. Lakukah diri tu jika bercinta dan mesej yang bukan2?? Lakukah diri tu jika berborak seperti orang yang sudah berkawin?? Lakukah diri itu jika menangis kerana bergaduh dengan pasangan?? Lakukah diri itu, lakukah diri itu, lakukah diri itu...." ah! semua itu buat aku tertampar.. sakit dan perit!

Aku menangis lagi. Aku pulang dan terus-terusan menangis..

Handphone berbunyi lagi, melihat mesej dari Afiq lagi :
salam sayang, apa yang abang buat sampai sayang tak layan abang ni.. abang minta maaf k.. abang ada buat salah ke? terus terang la.. jangan buat abang terseksa camni.. kita kan jauh, susah abang nak pujuk.. sayang jangan la merajuk2 ya sayang. nanti abang belikan aiskrim nak?? hii tak malu betul la merajuk2.. nanti kang dah kawen, anak2 tengok, malu je!! dah2, jangan merajuk2 lagi ya, buruk.

Ya Allah, kenapa lah di saat aku kesedihan begini, kau hadirkan mesej dari Afiq. Ah! Afiq memang pandai memujuk, seringkali aku tercair dengan pujuk rayunya.. Dan saat itu, tidak tahu kuasa apa yang menguasai diri, aku pun membalas mesejnya..

Semenjak dari itu, kami seringkali bermesej seperti dahulu.. Aku sedar itu silap dan berdosa, tapi aku meyakini dalil "iman yaziid wa yanqus".. Ada saatnya kita lemah, ada saatnya kita kuat..


_________________


"Kalau kita sayangkan kekasih kita, pastikan kita dapat selamatkan kekasih kita itu dari azab api neraka"

.:: HaRuMaN MaWaR ::.

4 Re: [Cerpen] Cinta Gorilla Today at 7:29 pm

Sponsored content


View previous topic View next topic Back to top  Message [Page 1 of 1]

Permissions in this forum:
You cannot reply to topics in this forum